Home » » Penyakit Cerebral Palsy

Penyakit Cerebral Palsy

Written By Teguh Iw on Senin, 25 Maret 2013 | 11.39


penyakit,cerebral palsy


Kadang saya merasa sedih juga bila ketemu sahabat saya ini. Bagaimana tidak anaknya menderita penyakit cerebral palsy. Ini penyakit yang cukup langka. Dan untungnya sahabatku adalah orang yang kuat dan tabah hatinya. Dia selalu terlihat tegar meski saya tahu, kadang dia menitikkan airmata jika berbicara tentang anaknya.

Apa itu Penyakit Cerebral Palsy?

Penyakit cerebral palsy adalah gangguan gerakan, otot, atau postur yang disebabkan oleh cedera atau perkembangan abnormal di otak, paling sering terjadi sebelum kelahiran. Tanda dan gejala muncul selama masa bayi atau prasekolah. Secara umum, cerebral palsy menyebabkan gangguan gerakan yang terkait dengan refleks berlebihan atau kekakuan, postur tubuh yang abnormal, gerakan tak terkendali, kegoyangan saat berjalan, atau beberapa kombinasi dari gangguan tersebut. Efek cerebral palsy pada kemampuan fungsional sangat bervariasi.

Orang dengan penyakit cerebral palsy sering memiliki kondisi lain yang berkaitan dengan kelainan perkembangan otak, seperti cacat intelektual, masalah penglihatan dan pendengaran, atau kejang. Sebuah spektrum yang luas dari perawatan dapat membantu mengurangi efek cerebral palsy dan meningkatkan kemampuan fungsional seseorang.

Penyebab Penyakit Cerebral Palsy

Cerebral palsy disebabkan oleh kelainan atau gangguan dalam perkembangan otak, biasanya sebelum anak lahir. Dalam banyak kasus, pemicu yang tepat dari kelainan ini tidak diketahui. Faktor-faktor yang dapat menyebabkan masalah dengan perkembangan otak termasuk:
  • Mutasi pada gen yang mengontrol perkembangan otak
  • Infeksi pada ibu yang mempengaruhi perkembangan janin
  • Janin stroke, gangguan suplai darah ke otak yang sedang berkembang
  • Kurangnya oksigen ke otak (asfiksia) terkait dengan persalinan sulit
  • Bayi infeksi yang menyebabkan peradangan dalam atau di sekitar otak
  • Trauma, seperti cedera kepala pada bayi dari kecelakaan kendaraan bermotor, jatuh, atau pelecehan anak

Gejala Penyakit Cerebral Palsy

Tanda dan gejala penyakit dapat sangat bervariasi. Gangguan gerakan dan koordinasi yang terkait dengan cerebral palsy dapat meliputi:

  • Gangguan pada otot, yaitu terlalu kaku atau terlalu lemah
  • Kaku otot dan refleks berlebihan (kekejangan)
  • Kaku otot dengan refleks normal (kekakuan)
  • Kurangnya koordinasi otot (ataksia)
  • Getaran atau gerakan tidak sadar
  • Gerakan lambat (athetosis)
  • Penundaan dalam mencapai keterampilan motorik
  • Lebih menyukai menggunakan satu sisi tubuh, seperti menyeret kakinya saat merangkak
  • Kesulitan berjalan, seperti berjalan kaki atau gaya berjalan berjongkok
  • Kesulitan menelan
  • Kesulitan menghisap atau makan
  • Penundaan dalam perkembangan bicara atau kesulitan berbicara
  • Kesulitan dengan gerakan yang tepat

Pengobatan Penyakit Cerebral Palsy

Anak-anak dan orang dewasa dengan penyakit cerebral palsy akan membutuhkan beberapa derajat perawatan jangka panjang dengan tim perawatan medis. Obat yang dapat mengurangi ketegangan otot dapat digunakan untuk meningkatkan kemampuan fungsional, mengobati rasa sakit dan mengelola komplikasi yang berhubungan dengan kelenturan. Pemilihan obat tergantung pada apakah masalah hanya mempengaruhi otot-otot tertentu (terisolasi) atau seluruh tubuh (umum).

Berbagai terapi juga dapat membantu orang dengan cerebral palsy untuk meningkatkan kemampuan fungsional. Terapi tersebut dapat meliputi:

  • Terapi fisik
  • Terapi okupasi
  • Terapi wicara

Dan terakhir, pembedahan mungkin diperlukan untuk mengurangi kejang otot atau kelainan tulang yang disebabkan oleh kekejangan.

Dan kepada sahabatku, semoga tetap tabah menghadapi cobaan dalam kehidupannya..
Share this article :

0 komentar:

Poskan Komentar

Popular Posts

Pengikut

 
Support : opyright © 2013. Obat dan Kesehatan - All Rights Reserved